Jumaat, 5 Ogos 2016

Disebalik email

Dia hadir seketika. Melewati sebaris ayat,  di titip kiriman ke email yang telah lama tidak kelihatan beritanya. Tiba-tiba di suatu petang dia muncul mengetuk skrin telefon kecil miliknya.
Degupan jantung terus berirama rentak yang semakin gundah. Perkhabaran apa yang dibawa membuat hati dipagut keresahan.
Sudah hampir dua tahun dia tidak menerima berita dari pengirim email itu.
Petang itu ketenangan terusik melihat nama pengirim email itu. 

Khamis, 9 Jun 2016

Berhenti Sekejap.......!!!!!!!!!!!

Ada idea bernas untuk dikongsi ?
Saya sentiasa online di android saya :
email: put3bulan@gmail.com

Rabu, 8 Jun 2016

Manuskrip Belum Siap : Mellina Dewi...Cinta ???

Assalamualaikum,
Hari dah masuk hari ke-4 kita berpuasa Ramadhan. Aku harap puasa dan kerja serta amalan kita semua di sepanjang bulan mulia ini diberkati dan dirahmati Allah senantiasa.
Cerita Aira aku tak nak sambung.
Sebabnya biarlah menjadi persoalan tentang pengakhiran yang pastinya anda akan terusan tertanya apakah yang berlaku dan akan berlaku seterusnya. Walaupun 'Ending' mungkin sudah boleh diagak tapi jalinan cerita sebenar tidak akan terjangka dek akal korang sebab ianya sangat berbeza dari cerita novel-novel lain di pasaran.
Novel ini karya asli aku semenjak tahun 1998 lagi. Hingga kini aku masih meneruskan untuk menokok tambah karya asli milikku ini.
Terima kasih untuk beberapa orang teman yang pernah aku berikan manuskrip separuh jalan yang sengaja aku tidak habiskan print out untuk teman-temanku membaca dan menilai hasil karya asli milikku ini. Buat PHN Nuraida Bt Muhammad, PHN Rosmaria Bt Idris dan PHN Faizah Bt Mohamad,... koi terharu sangat dengan keterujaan korang membaca manuskrip aku itu. Aku menjadi bersemangat seketika untuk terus berkarya mendengar komen korang.
Okey, kali ini aku nak korang baca pulak sedikit sedutan dari karya aku ntah nak bagi nombor yang ke berapa. Karya ini aku mula coret tahun lepas 2015. Tarikh yang tepat aku tak ingat.
Jom baca cerita merapu lagi...
MELINA DEWI...Cinta ???


Aku resah dipembaringan. Sukar untuk aku lelapkan mata ini. Jarum jam yang sudah menunjukkan ke angka tiga pagi masih belum mengheret mataku untuk lena. Aku masih lagi berkisar kepada kisah aku selama beberapa bulan kebelakangan ini.
Aku merenung beg pakaian yang setia aku gunakan sepanjang 3 bulan aku bergelar pelarian ini. Aku sudah siap mengemas pakaianku. Kini hanya tinggal baju tidur yang membaluti tubuhku dan sepasang baju kurung yang tergantung di dalam almari yang aku akan gunakan siang nanti.
“ Perjanjian kita sudah mencapai waktunya. Kita perlu tamatkan cerita ini,” Aku mengulangi membaca mesej di telefon Android milikku. Inilah mesej pertama yang aku terima daripadanya semenjak tiga bulan yang lepas.
Aku melepaskan keluhan yang ternyata sukar untuk kulepaskan dan ternyata ianya begitu keras dan menyentak dadaku.
“ Jangan biarkan diri kau terusan hanyut Melina. Kau harus pegang hak kau…” terngaing-ngiang ucapan Zahra kepadaku semalam. Teman yang setia menemaniku selama ini walaupun berjauhan tetapi dia tetap akan mengunjungiku atau menelefonku setiap hari. Dialah teman yang sentiasa memberi kata semangat dan dorongan kepadaku selama ini.
“ Aku dah bagi duit yang kau kirim kepada Pakcik kau tu. Tapi dia beritahu dia masih perlukan duit untuk bayar hutang arwah ayah kau.” Cerita Zahra sebagai penghubung aku dan Pakcikku yang tinggal di kampung.
Oh! Siapa aku ya. Korang pasti tertanya siapa aku. Nama aku Melina Dewi Binti Ahmas Mustaza berusia 27 tahun. Anak yatim piatu kematian ibubapa lima tahun yang lepas. Aku anak tunggal dan hanya ada Pakcik Mustakim keluargaku yang terdekat dan masih hidup. Kedua orang tuaku meninggalkan harta yang banyak tetapi semuanya diuruskan oleh Pakcik Mustakim. Namun Pakcik Mustakim memberitahu ayahku meninggalkan hutang yang banyak kerana kegagalan perniagaannya. Dan hanya sebuah rumah pemberian orang tuaku yang terletak di pinggir laut menjadi milikku kerana telah ditukar dengan namaku sempena hari lahirku yang ke-21 tahun enam tahun lepas. Aku juga memilikki sebuah kereta Honda CR-Z yang dihadiahkan oleh ayahku serta sebuah motorsikal yang aku gunakan untuk bersiar-siar di dalam kampung. Pakcik Mustakim tidak mengetahui semua harta yang menjadi milikku ini kerana aku sengaja menyembunyikannya.
Kini semua harta yang dimiliki oleh arwah ayahku telah diambil oleh Pakcik Mustakim dan isterinya. Aku tidak mampu berbuat apa-apa kerana kelicikan Pakcik yang satu-satunya keluarga yang aku ada telah menyebabkan aku kehilangan harta peninggalan arwah orang tuaku.
“ Perjanjian kita sudah mencapai waktunya. Kita perlu tamatkan cerita ini,”
Aku sekali lagi membaca mesej di telefon itu. Fikiran aku buntu sebenarnya. Aku bingung untuk berdepan dengan situasi ini. Aku amat berharap agar Pakcik Mustakim dapat membantuku tetapi ternyata pakcikku itu bukanlah pilihan yang tepat untukku sandarkan harapan.
Aku cuba meluruskan badan dan berbaring. Aku mesti tidur. Aku perlukan tenaga untuk bangkit esok hari.
==== 0===
 “ Eh ! Berani kau bertekak dengan Dyana ? Dia tu kekasih Raimi bos aku, “ Tegur Zahra sambil mengheret lenganku berlalu dari situ. Aku geram sangat dengan perempuan bajet bagus itu. Aku tahulah dia cantik dan kekasih bos Zahra tapi ini dah dikira melampau. Siku aku masih sakit dihantuk dengan pintu pejabat tadi kerana kecuaian perempuan itu. Dan kini sekali lagi aku jatuh tertiarap mencium aspal hitam yang berdebu dan berkarat kerana perempuan itu melanggar handle motorku semasa dia membelok hendak masuk ke tempat parking. Aku pula hendak keluar dari situ kerana baru menghantar kunci rumah kepada Zahra. Perempuan itu pula keluar dari keretanya dan dengan angkuh  memarahiku. Zahra yang berdiri di depan bangunan pejabatnya berlari anak ke arah kami.
Apa yang paling mengguris hatiku apabila kelihatan Raimi berlari ke arah kami dan aku hanya melihat perempuan itu memeluknya.
“Habis calar kereta I, darling…” rengekkan perempuan itu membuat aku berasa sangat jengkel dan meluat. Aku pula dipersalahkannya. Raimi hanya merenungku tanpa perasaan dan memujuk lembut kekasihnya itu. Aku tidak mempedulikan adegan yang menjengkelkan sesi drama insan berkasih itu.
“ Mel, kau okey tak ni?” tegur Zahra sambil membantuku mengangkat motorsikalku. Aku menepis debu yang melekat dibajuku.
“ Aku okey Ara. Aku balik dulu. Petang aku kena masuk kerja…” Aku membetulkan helmetku dan bercadang hendak meninggalkan tempat itu.
“ Kau bagitahu bos kau, aku nak cepat ni, nanti aku settle kemudian hal ni…” Aku berbicara sparuh berbisik kepada Zahra. Ada sesuatu yang mengguris hatiku sekiranya aku terusan berlama-lamaan di situ.
Aku memecut laju meninggalkan tempat itu tanpa mempedulikan jeritan Zahra yang memanggil namaku.
Aku terus balik ke rumah sewaku. Rumah sewa tiga bilik yang aku sewa bersama Zahra terletak tidak jauh dari klinik tempat aku bekerja. Aku menolak motor kesayanganku masuk dan mengunci pintu pagar. Aku bergegas berlari ke dalam rumah dan terburu-buru bersiap. Aku harus segera bersiap kerana aku masuk kerja pukul 3.00 petang dan waktu kerjaku tamat pada pukul 11.00 malam. Jam didinding sekarang menunjukkan pukul 1.45 petang. Aku teringat baju uniformku belum digosok.
Selesai menggosok baju aku bekejar untuk mandi, solat zohor dan bersiap untuk ke tempat kerja.
Aku seperti biasa menaiki bas untuk ke tempat kerja yang terletak 15 minit perjalanan dari rumah sewaku. Hentian bas pula terletak kira-kira 300 meter dari jalan utama rumahku.
Bag sandang ku kelek erat. Langkah kuatur laju menuju ke hentian bas. Cuaca hari itu agak panas juga. Kemungkinan suhunya mencecah 36OC. Payung yang aku gunakan untuk melindungiku dari cuaca panas ku pegang erat.
“Skreet..” Sebuah kereta berwarna putih susu berhenti di sisiku yang masih laju melangkah. Payung yang menutupi wajahku menghalang aku dari melihat ke arah pemandu kereta tersebut.
“Melina… masuk..” satu suara lelaki memberi arahan separuh menjerit ke arahku. Aku menjatuhkan payung miliku dan memandang ke arah pemandu kereta tersebut. Hanya dua orang sahaja yang memangilku dengan nama Melina. Orang pertama ialah Pakcik Mustakim dan orang yang kedua ialah Raimi bos Zahra. Jangan tanya aku bagaimana aku boleh kenal dengan Raimi bos Zahra.
“ Raimi..!” Seru hatiku. Suara kejantanan itu sudah aku kenali. Aku tidak mempedulikannya
“Masuk..”.. Arahnya sekali lagi. Namun aku tidak mempedulikannya dan terus melangkah ke arah hentian bas. Langkahku semakin laju dan aku berjaya duduk di bangku hentian bas itu dengan rasa aman.
“ Kenapa awak ni degil sangat ha?” Jerkahnya tiba-tiba muncul dari belakangku. Aku hanya mampu diam membisu dan menadah segala butir bicara yang keluar dari mulutnya.
“Encik Raimi saya mintak maaf hal tadi. Nanti saya akan bayar kos kerosakan tadi…” kataku berlagak tenang.
“ Ikut saya. Awak jangan degil…” ujarnya sambil menarik lenganku kasar. Aku terkejut dengan tindakannya. Tubuhku terdorong bangun mengikutinya dalam keterpaksaan.
“Masuk. Saya hantar awak kerja.”
 Dia membuka pintu kereta miliknya dan menolak aku masuk. Aku hanya mengikutnya sahaja. Dia menutup pintu kereta dan menghidupkan enjin.
“ Saya bukan nak mintak ganti rugi kos tu. Saya nak tahu keadaan awak? Awak ok tak?” suaranya mengedur dan bernada lembut. Aku berpaling memandangnya. Tidak percaya dengan kata-katanya itu.
Kenapa dia harus mempedulikan keadaanku? Pelik pula terasa situasi itu.
“Awak Tak dengar ke saya tanya?”
Aku memandangnya terkulat-kulat.
“Saya ok. Encik jangan risau. Saya tahu jaga diri saya.”
“Jangan nak berlagak baik. Awak tanggungjawab saya..”Nada suaranya sedikit keras.
Sebenarnya aku sudah lali dengan pitching suara seperti itu. Sudah biasa bersoal jawab di dalam keadaan tertekan.
“Awak dah makan?” Dia menyoal lagi. Tapi bicara kali ini bernada lembut.
“Belum..” Jawabku sepatah.
“Awak selalu ke amalkan pergi kerja tak makan?”
“Saya dah biasa.”
“Herm… patutlah badan kurus cengkeding.” Cemuhnya. Aku diam mengumil di dalam hati.
“Saya temankan awak makan hari ni.” Tuturnya lagi. Aku berpaling memandangnya hairan. Silap pendengaran ke?
“Erk.. terima kasih Encik. Saya biasa makan kat tempat kerja.”
“ Kenapa dah ada date?”
“ Tak. Saya ada bawak bekal.”
“Bekal ?”
“Ya.. saya dah buat sandwich.”
“ Simpan sandwich tu. Saya bawa awak makan dulu. Awak masuk kerja pukul 3.00 petang kan. Ada 1 jam lagi.” Ayatnya seperti arahan. Aku tahulah dia adalah bos dipejabatnya tetapi aku bukan pekerjanya.
Akhirnya tengahari itu aku menghadapi makan tengahari di Restoran Dz garden bersama Raimi bos Zahra.
Pening aku melayan kerenah lelaki ini. Dia jarang dan tersangat susah untuk tersenyum denganku. Layanannya juga kaku dan aku tahu aku tidak pernah mengharapkan apa-apa darinya.
Ketika dia memberhentikan keretanya di depan klinik tempat aku bekerja kelihatan Syania teman sekerjaku baru sampai. Dia memandangku penuh persoalan melihatku datang dihantar lelaki tersebut.
“ Malam nanti saya jemput awak. Pukul 11.00 saya datang.” Ujarnya sebelum berlalu. Aku rasa pelik juga dengan layananya kali ini.
“Siapa mamat tu Mel?” tanya Syania sambil mengikutiku dari belakang.
“Bos Zahra.”
“Kenapa dia hantar kau datang kerja.”
“Tadi aku jatuh motor kat depan pejabat dia sebab makwe dia punya pasal. Jadi sebab nak mintak maaf dia hantar dan belanja aku makan”
Syania mula riuh bertanya pelbagai soalan. Aku menjawab dengan lancar namun beberapa perkara aku terpaksa sembunyikan.
Petang itu aku bekerja dengan tenang dan melupakan peristiwa yang berlaku tengahari tadi. Pelanggan klinik juga agak ramai petang itu. Sehinggalah dekat waktu maghrib pelanggan masih ada menunggu giliran untuk berjumpa doktor.
Menjadi kewajipan di klinik itu apabila setiap kali waktu maghrib akan diadakan solat berjemaah namun petang itu aku solat bersendirian kerana pesakit masih ada. Dr Francis yang bertugas petang itu juga melihat kes sendirian.
Selepas waktu maghrib pelanggan klinik berhenti sekejap dan bersambung semula selepas pukul 8.30 malam.
“ Mel, nanti I hantar you balik ya..” tegur Dr Francis semasa aku mengambil preskripsi yang dihulurkan olehnya.
Dr Francis adalah anak kepada Dr Azman Cheong yang menjadi pemilik klinik 24 jam itu. Aku juga sudah hampir 3 tahun bekerja di situ. Sebenarnya aku mengenali Dr Francis yang pernah belajar bersamaku semasa di Dublin tujuh tahun lepas namun aku tidak dapat menghabiskan pengajianku selepas kedua orang tuaku meninggal dunia. Dr Francis lah yang mengajakku bekerja dengannya setelah mengetahui aku tidak mempunyai pekerjaan selepas pengajianku gagal.
“Mel… Kejap lagi kita keluar makan ya…” seru Dr Francis yang berdiri di pintu biliknya sambil memusing-musing stetoskop di lehernya.

====0===
“ Awak jangan melawan Melina. Saya berhak ke atas awak.”
Dia pantas meraih tubuhku dan memelukku erat. Satu perbuatan yang jarang dilakukannya. Aku ingin meronta melepaskan diri tapi jiwaku sakit. Sangat sakit semenjak aku mengenali dia.Butang baju tidurku tertarik hampir menjerut leherku. Aku rasakan semakin sukar untuk bernafas. Air mataku tumpah. Aku takut diperlakukan sebegitu. Sifat buasnya yang dilakukan saat dia mendatangiku dalam keadaan marah. Akulah tempatnya melempiaskan kemarahannya. Marah apabila sesuatu keinginannya tidak dipenuhi.
“Saya tahu awak kecewa hidup bersama saya. Tapi saya harap awak tandatangan borang ini. Saya ingin berkahwin dengan Dyana. Saya tak akan lepaskan awak.”
Aku memandang sepi sampul surat yang diletakkanya di atas meja di kamarku. Sampul surat berwarna coklat itu kurenung penuh kebencian.
“ Awak silap. Saya tak pernah kecewa hidup bersama awak tapi kali ini saya mohon pada awak lepaskanlah saya.” Aku mengatur ayat dibibirku dengan lantunan nada yang tinggi. Selama ini pun aku sudah biasa bersikap kasar dengannya sekasar layanannya kepadaku.
“ Jangan buat saya macam ni Melina.” Aku sudah dapat menganggak ayat itu yang akan dituturkannya. Dia terlalu takut sekiranya aku memutuskan ayat sebegitu. Akulah sandarannya terhadap kerjaya dan kehidupannya selama ini. Itu perjanjian antara aku, dia dan ayahnya. Ya, ayahnya yang mengatur kehidupan aku dan dia selama ini.
“ Ayah tahu permintaan ayah ini berat. Tapi ini adalah wasiat bapa kamu juga Mel. Dia kawan baik ayah dan kami berkongsi harta ini dan berjanji akan menyatukan kalian berdua. Sekiranya salah seorang mungkir, harta ini akan jadi milik orang ketiga iaitu Pakcik Mustakim kamu.”
Aku bingung dengan usulan Ayah lelaki itu lima tahun yang lepas. Aku terjebak dalam percaturan ini. Aku tidak perlukan harta ini. Walaupun namaku sebagai pemilik bersama tertulis di atas dokumen itu tapi aku lebih rela kehilangannya dari menanggung kehidupan yang menyakitkan ini.
Raimi bukan lelaki yang baik untukku. Malahan hubungan cintanya dengan Dyana telah aku ketahui semenjak aku masih dikolej lagi. Dia sendiri yang memberitahuku Dyana adalah kekasihnya. Dyana Setiausaha Syarikat Perumahan Sunday Star yang terletak bersebelahan dengan pejabat Raimi. Mereka berkongsi bangunan yang sama.
“ Kita gagal untuk mencari kebahagian dalam masa lima tahun ini. Saya gagal untuk menjadi isteri yang baik untuk awak.”
Dia diam tidak memandangku.
“Saya mintak awak lepaskanlah saya.” Sambungku lagi.
Asap rokok yang disedutnya berkepul-kepul di udara. Membentuk bebola kecil dan kemudian berpecah dibawa angin lembut dari penghawa dingin dibilik itu.
“Saya punya kehidupan saya sendiri.” Tambah aku lagi.
“Saya menyintai lelaki lain. Awak juga bahagia dengan kekasih awak.”
Dia masih begitu tanpa reaksi lain kecuali menyedut asap rokoknya dalam-dalam dan menghembuskannya ke udara.
“Saya harap awak lepaskan saya. Saya ingin bina kebahagian saya.” Aku bangkit dari katil dan bercadang untuk masuk ke kamar mandi setelah bicaraku dipandang sepi olehnya. Aku perlu menyucikan diri. Waktu subuh akan kedengaran sebentar lagi dari masjid berdekatan. Aku mengambil bantal yang terjatuh dihujung katil dan menyusunnya kembali ke atas katil.
Aku terus masuk ke kamar mandi dan menyucikan diri. Semasa aku keluar dari kamar mandi dia masih lagi dikerusi tadi. Rokok ditangannya telah bertukar putung baru.
Aku tidak lagi mempedulikannya. Semasa azan berkumandng dari masjid berdekatan aku sudah berteleku di atas tikar sejadah. Menyerah diri kepada Yang Maha Esa. Tempat yang sentiasa menjadikan aku lebih tenang dan yakin pada diri sendiri.
Sekitar pukul 8.30 pagi aku sudah menyiapkan secawan kopi dan beberapa keping roti di atas meja. Niatku pagi ini untuk balik ke rumah sewaku selepas berkemas rumah dan dia telah keluar bekerja.
“Melina… awak sudah fikir masak-masakkah?”
Dia bertanya kepadaku dan kemudian menghirup kopi panas yang aku sediakan. Satu yang aku puji tentang sikapnya ialah dia tidak pernah menolak setiap kali aku menyediakan sarapan pagi untuknya.
Aku terasa ingin membetulkan kolar tali leher yang dipakainya tapi kekeringan wajahnya membantut hasratku. Aku masih ingat kata-katanya yang melarangku menyentuh peribadinya sekiranya tidak diminta. Itu perjanjian aku dengan dirinya.
“Saya beri awak tempoh tiga bulan lagi untuk awak buat keputusannya.”
Ujarnya sambil menyapu bibirnya dengan tisu Royal Gold diatas meja makan.
“Selepas cukup tiga bulan sekiranya awak masih begini saya akan buat keputusannya.”
Dia bersuara lagi sebelum meninggalkan meja makan. Aku hanya menelan air liur kesat. Dia mengulangi ucapan yang sama malam tadi. Kali ini ianya masih tiada beza dari segi nada dan intonasinya. Aku memerhati langkahnya dengan ekor mata dan mengemas meja makan.
Itu cerita tiga bulan lepas. Kini aku bersua kembali dengannya dan kali ini keadaanku sedikit berbeza. Aku meraba perutku yang sedikit senak dan menyentak pedih ulu hatiku. Tekakku terasa kering dan lidahku pahit setelah mengeluarkan sisa makanan sarapan pagi yang kujamah pagi tadi dan yang akhirnya istilah muntah hijau yang pahit dan memeritkan tekak.
Aku memandang dia yang duduk di sofa mengadapku. Kakinya seperti biasa bersilang angkuh. Seangkuh si perempuan di sebelahnya yang memeluk tubuh memandangku sinis. Aku lihat tiada beza dia walaupun tiga bulan tidak bersuanya.
“ Saya tak sangka sanggup awak serah diri kepada lelaki Cina itu sampai awak jadi macam ni…” ujarnya sambil menggeleng kepalanya. Kebetulan ketika itu kekasih hati yang menemaninya, ke tandas.
“ Awak tahukan kerana cinta saya sanggup. Lagipun dia ikhlas menyintai saya.” Balasku dengan rentak yang sedikit bergetar. Sebenarnya aku baru sahaja menceritakan kepadanya bahawa aku menyintai Leo.
“Ikhlaskah cinta itu kalau sampai awak jadi macam ni. Awak tak malu ke pandangan orang lain.”
“ Tak perlu malu kerana saya ada suami...” ujarku separuh mengejek.
“ Awak nak jadikan saya kambing hitam ya. Awak buat hal dengan orang lain dan berselindung disebalik saya.” Suaranya sedikit keras.
“ Hey, come on. Orang lain tahu saya ada suami tapi mereka tidak tahu siapa suami saya…”
Aku berterusan mengejeknya. Hatiku terasa puas dapat menyakitkan hatinya. Aku tega kerana layanannya selama ini terhadapku. Bahkan aku mengandung ini pun diketahuinya setelah aku pengsan ketika pertemuan pertama dengannya setelah tiga bulan tidak bersua. Dia telah membawaku berjumpa doktor dan dia sangat terkejut kerana doktor mengesahkan aku telah mengandung sedangkan tiga bulan aku tidak bersuanya. Hatiku sangat sakit apabila dia menuduhku telah berselingkuh dengan lelaki lain dan aku tidak menafikannya malahan Leo yang menjadi mangsa fitnahku juga. Maafkan aku Leo kerana menggunakan namamu.
Aku tidak memandang wajahnya. Bukan aku gentar tetapi aku rasa aku telah berjaya. Aku telah menang kerana dapat menyakiti hatinya. Aku terasa ingin bertepuk tangan apabila memandang wajahnya yang keruh.
Aku melihat jam ditangan hampir pukul 1.30 petang. Aku harus masuk kerja. Lebih-lebih lagi aku belum solat zohor. Aku berasa lega apabila dapat menghidari darinya. Aku seperti biasa ke tempat kerja berjalan kaki ke pinggir jalan dan menahan teksi yang kebetulan melalui kawasan itu.
Leo memandang wajahku dengan penuh persoalan. Dia mengepal jemarinya dan menggosoknya lembut ke pahanya. Satu perbuatan yang telah aku kenal pasti apabila dia keresahan.
“ Leo, saya tak boleh bersama awak. Saya sayangkan awak tapi kita tiada jodoh.”
“ Jangan buat saya macam ni Mel. Saya sayangkan awak. Kita sudah bercinta selama 7 tahun. Saya janji saya akan memperisterikan awak. Saya ingin melamar awak selepas saya bincang dengan mummy.”
Leo cuba meraih tanganku yang memegang fail rekod pesakit. Aku cuba mengelaknya namun dia dapat memegang tanganku. Pantas kad pesakit ditanganku diletakkan ke atas mejanya. Sepantas kilat dia memeluk tubuhku. Sesuatu yang tidak pernah berlaku sebelum ini telah merasuk jiwanya.
“Leo jangan buat begini. Leo sebenarnya saya hamil…”
“Hamil ? Mustahil Mel. Siapakah lelaki itu? Saya tahu bukan saya lelaki itu. Tapi siapa dia?”
“ Awak tentu ingat lelaki yang datang ke klinik kita bersama temanitanya adik kepada perempuan yang sarat mengandung bulan lepas…”
“ Teman lelaki Cik Dyana ? Apa kaitannya dengan dia?”
“Dialah lelaki yang selalu mengganggu hidup saya. Dialah lelaki yang mengajar saya untuk menjadi kuat apabila mummy awak menghalang hubungan kita. Dialah juga ayah kepada anak yang saya kandung ini. Dialah suami saya semenjak lima tahun yang lepas.”
“ Cerita awak terlalu sukar untuk difahami Mel. Saya tak sangka awak tipu saya selama ini. Saya sangka awak menyintai saya. Saya sangka awak menyebut Ryan semasa awak pengsan tadi adalah nama saya tapi rupanya nama lelaki lain.”
“Tega awak buat saya begini Mel.”
“Leo… saya sayangkan awak tapi sayang saya hanya setakat sayang seorang kawan. Lagipun awak adalah abang saya Leo.”
Aku kaget apabila melihat Leo terduduk di kerusinya. Dia menekur mukanyanya ke lantai. Dan sesuatu yang tidak aku jangkakan, lelaki itu menangis. Aku tidak pernah melihat dia serapuh itu. Dimanakah kekuatannya sebagaimana ketika dia menerima berita ayahnya menceraikan ibunya kerana ingin berkahwin dengan bondaku. Dia mendatangiku dan memberitahu kedua orangnya telah berpisah kerana seorang perempuan lain dan perempuan itu adalah bondaku.
“Jangan buat saya begini Leo. Please. Jangan menangis. Awak mesti kuat. Awak harus kuat terima kenyataan ini. Kita tiada jodoh.” Pujukku lagi. Aku terasa ingin memeluknya untuk memujuk agar dia dapat menerima keadaan itu tetapi aku tahu batasannya. Dan aku tidak akan sesekali memecahkan benteng itu.
Bahu Leo terhingguk-hingguk menahan tangisannya. Aku cuba menyentuh bahunya namun kutarik perlahan-lahan jari runcingku yang hampir bersentuhan dengan kolar bajunya.
Situasi itu terganggu seketika apabila seseorang menerobos masuk ke bilik rawatan itu. Aku kaku di situ. Menjarakkan diriku dengan berundur ke belakang.
“Maaf doktor, saya sudah halang tadi tapi dia berkeras juga hendak memasukinya,” Muncul Syania dengan wajah cemas.
Leo berlagak tenang. Aku pula yang rasa serba salah.
“Tidak Melina. Saya tak akan lepaskan awak. Awak milik saya semenjak 5 tahun yang lepas dan sehingga ke hari ini detik dan saat ini awak masih milik saya. Saya tahun bayi yang awak kandung adalah milik saya. Awak bohongi saya dengan mengatakan bayi ini milik Leo. Awak tidak pernah bersekedudukan dengan Leo. Selama 5 tahun ini saya tahu awak tidak pernah menyerahkan tubuh awak kepada lelaki lain kecuali kepada suami awak yang sah iaitu saya.”
Aku tidak percaya lelaki itu menuturkan bicara itu. Baru sejam lepas dia mencercaku di depan temanitanya. Sejam lepas juga dia menidakkan kandunganku. Sejam lepas dia berjanji dihadapanku untuk mengahwini kekasihnya. Itulah karektornya yang berbeza sejam yang lepas.

NAK TAHU ENDING ? BERI MASA UNTUK AKU TERUS BERKHAYAL SAMBIL MENERUSKAN AKTIVITI LAIN DAN KERJA HAKIKI AKU. 
ADA PENDAPAT BERNAS ? SILA BERI KOMEN UNTUK AKU PERBAIKI LAGI MANUSKRIP AKU INI... AKU TERIMA KOMEN YANG MEMBERI PERANGSANG UNTUKKU ...


Khamis, 18 Februari 2016

Sketsa Pagi jumaat

Setahun sekali mesti aku diserang demam. Tahun lepas aku dah lupa bila kali terakhir aku demam. Kali ini tanggal 17hb Febuari 2016 sekali lagi suhu badan aku meningkat sehingga 41°C apabila aku meletakan alat suhu berbentuk lidi warna kuning yang mengandungi raksa (merkuri)  di dalamnya ke bawah lidahku. Alat penyukat suhu badan berharga RM 1.80 sen yang aku beli di Farmasi Juara di Bandar Mentakab tahun 2002 lagi kusimpan  di dalam kotak peti kecemasan yang kubeli sama dari farmasi tersebut.
Berbalik kepada cerita demam kali ini ianya ternyata berbeza dengan demam yang kualami sebelum ini. Demam kali ini bukan sahaja suhu badan panas tapi dikuti dengan gigilan sehingga gigi-gigi aku juga turut berlaga.  Aku berselimut tebal dengan guna dua lapis comforter yang tebal dan tangan memeluk erat lutut.
Aku juga seorang yang penakut untuk menelan ubat tapi kali ini disebabkan tidak tahan dengan kegigilan yang teruk aku terpaksa membiarkan dua biji panadol melalui tekakku walaupun ianya terasa sukar dan kepahitan itu hampir tidak terasa.
Selepas 10 minit menelan ubat aku mula berpeluh dan berasa selesa. Aku boleh bangun ke bilik air untuk mandi dan mula berselera untuk makan. Nasi putih berlauk ikan goreng dan ulam pucuk betik celur cicah budu menjadi santapan yang enak.
Namun ianya hanya bertahan setakat 4-6 jam sahaja kerana suhu badan akan kembali meningkat selepas itu. Dari 17hb sehingga ke saat ini aku sudah menelan 6 kali ubat Panadol sebanyak dua biji setiap kali serangan. Aku bercadang untuk berjumpa doktor pada hari ahad lusa kerana klinik dibuka pada hati tersebut. Aku tidak mahu menganggu staff yang oncall pada hari cuti mingguan ini kerana aku rasa masih boleh bertahan.  
    

Rabu, 6 Januari 2016

Edit by asmah

Semenjak petang semalam, hujan turun tidak berhenti. Kadang-kadang agak lebat terutama sekitar tengah malam, tapi pagi tadi hanya renyai-renyai sahaja dan berhenti sekitar pukul 7.00 pagi. Semenjak petang semalam juga Aira gelisah di pembaringan. Sekejap dia berpusing ke kiri dan ke kanan, kadang-kadang dia meluruskan badannya dan kemudian tidur memeluk lututnya. Ada waktunya dia bangun menyandar tubuhnya di kepala katil dan kemudia dia meluruskan semula badannya ke atas tilam empuk bercadar kuning air warna kegemaranya. Semenjak dari pukul 2.00 pagi lagi setelah dia terjaga disebabkan oleh gangguan telefon, Aira tidak mampu lagi melelapkan matanya. Dia memandang ke arah jam di tepi katilnya. Oh! Sudah pukul 8.15 pagi rupanya. Dan dalam jangkamasa 6 jam lebih juga matanya terkebil-kebil seperti cicak berak kapur. Pelbagai usaha dilakukan agar dapat melelapkan mata untuk seketika tetapi tidak berjaya. Kenapalah susah sangat ni. Nak dikatakan dia sudah cukup tidur tidak juga kerana dia masih menguap berkali-kali.

@ Perlukisan watak keadaan/masa/suasana agak bercelaru.

Semenjak petang semalam hujan turun tidak berhenti. Kadang-kadang lebat, ada ketika renyai-renyai sahaja.   Sejak petang semalam Aira gelisah di pembaringan ( dia tidur awal ke?) Dia tidak boleh melelapkan mata,  Hari semakin melewati tengah malam, matanya masih juga tidak mahu terlelap, sekejap, dia berpusing kiri dan kanan, ada waktunya dia meluruskan badan.  Kemudian dia cuba tidur memeluk lututnya sendiri.  Namun, matanya tidak juga mahu terlelap.  Dia bingkas bangun dan duduk di birai katil.   Waktu sudah menganjak ke pukul 2.00 pagi.  Dia masih juga tidak boleh melelapkan mata. 

Masa terus berlalu begitu sahaja.  Cahaya matahari pagi sudah menjengahkan sinarnya melalui celahan tingkap yang ditutupi kain langsir berwarna tanah.  Matanya menyinggah jam yang terletak di meja solek.  Sudah pukul 8.15 pagi.  Sahlah semalaman dia tidak tidur.

Kasi Laju Sket..