Khamis, 12 Disember 2019

Dari tingkat 3 bangunan 5 tingkat ini aaku merenung jalan raya yang tidak berapa sibuk di bawah sana. Ketenangan ku ini terganggu dengan bunyi LRT yang membingitkan telinga apabila melewati bilikku ini.

Sambungan aira dan ...

Hari yang sepatutnya menjadi hari yang bahagia bagi gadis sepertinya menjadi sebaliknya untuk Aira. Tiada pelamin indah menghiasi hari pernikahannya. Tiada inai dijari menjadi saksi perkahwinan. Dia hanya merasa dahinya sejuk dikucup oleh bibir Shawn semasa upacara pernikahan selesai. Hambar. Dia merenung cincin berlian yang dihadiahkan oleh Uncle Ishak untuk majlis perkahwinan itu. Cincin berlian mahal itu tidak mampu memujuk hatinya yang kesedihan itu.
Aira tidur di kamar sendirian. Shawn pula tidur di biliknya sendiri. Itulah kenangan malam perkahwinan yang tidak mungkin dilupakan. Aira sangat sedih kerana Izati tidak pulang menghadiri saat dia bergelar isteri dan selanjutnya sebagai kakak iparnya.
Semua orang tertanya kemana Izati pergi. Uncle Ishak juga mengarahkan orang-orangnya mencari Izati tetapi sia-sia kerana Izati langsung tidak dapat dikesan.
Tini pula kelihatan takut-takut apabila berbicara berkenaan Izati. Aira tidak mempedulikan sangat pasal Tini. Dia hanya memikirkan dirinya. Dia tidak mahu memikirkan orang lain lagi. Dia hanya ingin memikirkan dirinya sahaja. Dirinya yang bernasib malang.
“Papa hadiahkan perbelanjaan honeymoon. Pilihlah ke mana Aira nak pergi...” ujar Uncle Ishak semasa Aira turun makan pagi itu. Wajahnya sedikit ceria apabila secalit lipstik warna merah jambu menghiasi bibirnya. Tini yang beria-ria memaksanya berhias sebegitu. Tini seperti biasa sudah menyiapkan sarapan untuk keluarga itu. Abah dan Umi tersenyum manis menunggu di meja makan. Shawn hanya menjelingnya dengan ekor mata.
Aira hanya menjamah sekeping roti bakar dan secawan jus oren. Tiada lagi minuman teh kegemarannya. Selepas bersarapan Aira meminta diri berlalu ke kamarnya. Dia perasan dengan renungan mata Umi apabila melihat Aira bangun menolak kerusi dan meminta izin ke kamarnya. Shawn hanya menjelingnya sepintas lalu.
“Shawn, abah harap kamu dapat menjaga dan memberi tunjuk ajar sebagai menantu abah. Aira masih anak kecil. Dia masih perlukan bimbingan untuk dia belajar mengenai sebelok kehidupan berumah tangga ,” nasihat abah kepada menantu barunya.
Shawn hanya tersenyum dan mengangguk. Dia mendengar dengan teliti bicara bapa mertua barunya itu.
Selesai di meja makan. Shawn masuk ke biliknya.
Kamar sederhana luas yang menempatkan sebuah katil besar, meja belajar dan sofa itu kelihatan kemas. Mungkin Tini orang gajinya yang mengemas.
Shawn duduk di meja belajarnya. Dia teringat kembali bicara bapa mertuanya.
“ Aku dah jadi suami sekarang ...” hanya itu yang terluah di bibirnya. Terbayang wajah Aira di ruang matanya. Gadis itu sangat kasihan kerana menjadi isterinya. Isteri yang tidak pernah diharapkan kehadirannya. Wajah Aira yang putih kuning itu terbayang jelas di ruang matanya.
Gadis itu terlalu naif untuk menjadi isterinya. Walaupun beza usia mereka hanya 2 tahun tetapi kehadiran gadis itu seakan menggugat kehidupannya.
Di kamar sebelah Aira berdiri di tingkap mengadap ke luar. Bilik itu kini telah menjadi biliknya semenjak kehadirannya di situ. Dia masih menunggu kepulangan Izzati. Banyak perkara yang akan diceritakan kepada temannya itu. Dia tidak mahu sahabatnya itu bersalah sangka kerana dalam masa dua hari ini dia telah bertukar status menjadi kakak ipar sahabatnya itu. Aira tidak selesa dengan status dirinya itu. Isteri kepada lelaki yang dia tidak cintai. Status yang dicanangkan akan dipegang bersama lelaki yang dicintainya iaitu Izlan. Terasa dadanya ngilu mengenangkan Izlan.
Aira meraba dadanya. Adakah hatinya masih perlu menyimpan perasaan cinta yang telah jauh dari matanya.
Aira melihat sahaja cek yang masih kosong di depannya itu. Cek itu atas nama Aira Asheqeen Bt Mohd Zakaria. Itulah nama penuh Aira.Aira tidak berminat dengan cek itu. Hatinya masih lagi celaru dengan peristiwa yang menimpanya. Fikirannya kusut. Dia tidak menyangka dia di duga sebegini.

Perbincangan selepas itu dengan Shawn hanya dipersetujui oleh Shawn sahaja. Aira menurut sahaja apabila Shawn mengesyorkan mereka bebulan madu ke Bali. Aira tidak mengiakan atau membantah pilihan Shawn. Dia hanya perlu menenangkan diri dan berfikiran positif. Dia kini tidak lagi hidup bersendirian. Dia juga tidak lagi boleh mengharapkan orang tuanya untuk membantu dia kali ini. Kini dia adalah milik lelaki yang tidak dia impikan untuk menjadi suaminya.
Aira tidak peduli sama ada Shawn seorang lelaki yang baik atau bertanggungjawab ataupun tidak. Dia tahu Shawn masih belajar di kolej dan dia tidak berminat untuk mengetahui kursus apa yang diambil atau dipelajarinya. Aira kini dengan dunianya sendiri.
Selepas abah dan umi balik, hanya tinggal mereka bertiga di rumah itu sementara menunggu hari untuk berangkat ke Bali. Tini, Shawn dan Aira sahaja di rumah itu. Shawn masih leka dengan rutin sebelum ini. Dia jarang lekat di rumah. Pagi tadi Aira menjadi mangsa amarahnya hanya kerana kopi yang dibancuh oleh Aira tidak mengikut citarasanya.
Pijar tangannya menahan panas air kopi yang disimbah oleh Shawn ke tangannya. Aira menangis diperlakukan seperti itu.
“ Aku benci perempuan yang manja. Sikit-sikit menangis..!” tengking Shawn sebelum berlalu sambil menendang kerusi. Hatinya jengkel melihat Aira mengalir air mata menahan kepanasan air kopi yang terkena tangannya.
“ Astaga Cik Aira. Kenapa jadi macam ni...” Tini segera mengambil ais batu dan mendemah tangan Aira. Dia juga menyapu krim untuk meredakan tangan Aira yang kelihatan merah.
“Kenapalah Encik Shawn kejam macam ni. Kesian kat Cik Aira...” rungut Tini sambil tangannya lincah menyapu losyen ke tangan Aira.
Aira hanya mampu menangis sahaja dengan keadaan itu.
Rupanya keadaan itu tidak berakhir di situ sahaja. Shawn muncul di dapur dan terus menarik tangan Aira. Terjerit Aira dengan tindakan Shawn. Tini pula hanya kaku tidak berani menolong.
Aira diheret masuk ke bilik tidur Shawn. Aira ingin membantah tetapi dia tidak berani kerana Shawn menjadi ganas dan liar. Batang tubuh Aira yang kecil molek di humban ke atas katil . Aira menggigil apabila Shawn menutup pintu dan menguncinya dari dalam.
“ Kau bini aku. Kau kena layan aku selayaknya..!” Suara Shawn memberi arahan. Aira tidak dapat berfikir apakah yang akan berlaku seterusnya. Dia benar takut-takut. Tubuhnya mengigil dan dia  hanya menyerah sahaja.
“Kau sengaja memerangkap aku kan...!” Tengking Shawn lagi. Dia mencengkam muka Aira tanpa belas kasihan. Aira terkapar-kapar mengelak mukanya yang sakit dicengkam oleh Shawn.
“ Kerana kau temanita aku Yuki lari. Sebab kau Yuki tinggalkan aku..” tuduh Shawn lagi. Aira tidak dapat menahan perasaannya. Hanya airmata yang mengalir menahan kepedihan dihati. Dia hanya mampu menafikan di dalam hatinya sahaja. Tuduhan Shawn tidak berasas. Dia tidak mengenali siapa Yuki. Dia juga tidak ingin mengenali Yuki. Mungkinkah Yuki adalah perempuan Jepun yang pernah diceritakan oleh Izati.

Aira hanya menerima sahaja perbuatan Shawn. Selepas puas menyiksanya Shawn meninggalkannya terdampar di tepi katil.

Sabtu, 7 September 2019

Sketsa Terundur ke Garapan Silam..

Teringat zaman aku remaja purba dulu2, aku banyak simpan gambar ex.. waktu itu tiada FB, tiada Insta untuk upload. Waktu itu juga sms belum wujud. Kalau nak berhubung guna surat dan telefon pun hanya public phone. Takde duit syiling tak sah. Dan berebut telefon awam juga tak sah. Kolej tempat aku belajar dulu setiap blok ada satu public phone. Untuk penuntut seramai lebih kurang 500 orang lebih dengan 5 public phone, cop beratur dan berebut adalah perkara biasa. Bergayut sehingga lewat malam sudah jadi rutin walaupun bukan orang yang sama. Semasa aku di tahun akhir barulah telefon tangan mula wujud. Waktu itu telefon tangan sebesar dua genggam aku. Brand pertama yang aku ingat ialah Motorola. 
Bercerita pasal gambar, aku jarang tangkap gambar berpasangan. Gambar2 yang ada hanya bersama teman-teman untuk aktiviti pembelajaran.
Masa tu tiada komitmen untuk jatuh cinta 100% hingga simpan gambar boyfriend atas meja belajar. Itu bukan feel aku. Ingat dating dulu jalan kaki aje naik kenderaan awam pegi jalan2 di taman, keluar makan dan keluar shopping. Masa sem 1 teringat pakwe aku yang 1st pernah belanja shopping sebanyak RM16.00. Aku tidak berniat untuk paw duit dia pun tapi dia terlebih dahulu hulurkan duit dekat cashier. Peristiwa itu menyebabkan aku menyimpan perasaan bersalah hingga ke hari ini. 20 tahun lepas cost RM16 adalah agak banyak untuk seorang penuntut seperti kami yang hanya berharap kepada biasiswa tak sampai pun RM300 bersihnya. Aku beli barang waktu itu sebab aku memang perlukan dan ingin guna duit poketku sahaja. Namun jodohku dengan si dia tetap tidak ada. Sekiranya awak baca status ini maafkan saya. Awak menghilang menyebabkan saya tidak keruan juga masa tu kerana hanya awak di hati saya. Awaklah cinta pertama saya walaupun saya tidak pernah meluahkannya. (Dia ada fren FB ini).  
Semasa di Sem 2 aku berubah tingkah. Di sudut hati terasa sakit ditinggalkan cinta tanpa khabar berita. Aku cuba risik juga dari teman-teman tapi tiada satu pun memuaskan hati. Aku keluar beberapa kali dengan tunang orang. Walaupun aku tahu dia sudah bertunang tapi aku tetap keluar dengan dia. Di hati memang tiada sekelumit pun perasaan pada dia. Aku tahu aku membazir masa bersamanya. Dia memang bermulut manis tapi aku tidak jatuh cinta. Akhirnya aku sendiri jadi bosan dan enggan keluar dengan dia. 
Hanya beberapa minggu sahaja aku bersendirian. 
Aku berkenalan pula dengan seorang senior kepada 1st love aku. Aku sukakan caranya yang sikap gila-gila tapi hanya sekadar kawan sahaja.
Diperkenalkan oleh teman sekolej aku keluar pula dengan jejaka bernama Shahril. Dia seorang tentera dan dinaikan pangkat menjadi Kapten semasa kami berkenalan. Dia suka membawa aku berjalan-jalan dengan keretanya. Boleh katakan kami sama-sama suka suasana alam semulajadi. Dia membawaku ke air terjun antaranya Lata Kinjang dan ke juga ke Pantai Teluk Batik. Berferi ke Pulau Pangkor. Aku teringat kenapa aku putus dengannya disebabkan dia suka mendesak untuk membawaku berjumpa dengan ibubapanya. Waktu itu aku bukan fokus sangat kepada hubungan kami kerana aku hanya ingin menamatkan pembelajaranku dan kembali ke kampung halaman. Dia memang sorang yang baik dan taat dalam bab agama. Setiap waktu solat dia akan mengajakku singgah di masjid. Kami pernah bergambar bersama dan aku menyimpan album gambar kami sehingga ke tahun 3 perpisahan kami.

Isnin, 3 Jun 2019

Resipi WhatsApp

Mango Float 😋😋😋

200 gm cream cheese tatura
1 cwn whipping cream
1/2 tin susu pekat manis
4 biji mangga dipotong jejari panjang2
Biskut ( cream crackers ) scukupnye
Susu segar

🌷 putar whipping cream hingga pkat dn msukkn cream
cheese dan susu pkat mnis dn putar hingga kmbang
dn sebati
🌷 rendam biskut dlm susu segar dan susun dlm bekas
sesuai dan sapukan adunan cream cheese td hingga
menutupi biskut
🌷 susun potongn mangga diatas lapisan cream cheese
td dn ulang langkah2 ini sehingga habis
🌷 tabur lebihan mangga yg didadu di atas lapisan yg
terakhir
🌷 akhir sekali ramas2 je 2 kping biskut cream cracker
dn tabur diatas mangga yg didadu td
🌷 sejukkan dlm peti ais semalaman sblm dimkn

️ kalau nk mnis lg boleh tambah sukatan susu tp bg
akk stgh tin susu tu dh ckup mnis
️ mangga tu potong mcm mangga yg jual kt stesen
minyk petronas yg mkn ngn serbuk asam tu
️ boleh guna bekas / loyang yg dialas aluminium foil
tp klau x ade guna bekas biasa pun boleh
️ x ada mixer jgn susah hati pakai blender je pun jd
sbb akk pun pakai blender jugok yg sbenornye 😊😊
️ sedap dimakn sejuk2 dn dessert ni cepat melting
sbb tu lps kuar dr peti ais mkn cpt2 ye
️ slps dpost mortem akk cdgkan setiap layer biskut tu
lbihkn skit biskut pun x pe,buat 2 lpis @ 3 lpis biskut
bru lapis ngn cream cheese dn mangga
️ bekas yg sesuai akk cdgkn bekas aluminium foil sgi
empat tepat tu

Khamis, 28 Februari 2019

Bila Fokus Hilang

Idea datang mencurah-curah tapi tiada satu pun yang dapat aku coretkan. Ketik keyboard laptop, terasa laju menekan keypad telefon. Beralih ke telefon tiba-tiba terasa lesih selesa menconteng di kertas. Lantas pen dan buku nota di buka. Contengan belum masuk satu perenggan, hati mula berkata kalau guna telefon atau laptop tak perlu buat dua tiga kerja. Tak perlu salin semula ke laptop.
Pernah tak penulis atau pengkarya lain mengalami sindrom sepertiku ? Aku panggil sindrom sebab ianya bagaikan satu penyakit yang tidak dapat diubati. Nak samakan dengan penyakit AIDS kang nampak melampau sangat. Sekurangnya dipanggil sindrom ini adalah perubahan yang boleh dibuat ke arah lebih baik.
Idea bertubi-tubi tapi bila pegang telefon idea lain yang datang. Maka tidak hairanlah aku ada dekat sepuluh blog yang berbeza genre dan penceritaan. Aku tidak dapat fokus kepada satu-satu kerja. Sebab itulah kadang-kadang kerja yang aku lakukan tidak memuaskan hatiku. Sedangkan aku mengahrapkan sebuah hasil yang cemerlang tetapi akbibat kurang daya fokus maka aku keciciran dalam banyak kerja. Kalau diikutkan idea yang bertubi-tubi ini ianya mesti sebuah hasil yang gempak hakikatnya ia menjadi satu permasalahan yang tidak berkesudahan apabila hilang fokus.
Jenuh sudah dicuba petua dan ikuti pantang larang agar aku boleh menumpukan kepada satu kerja sahaja namun aku sering menemui jalan buntu. Hasilnya adalah kerja yang banyak tapi tiada penghujungnya.
Apa yang aku nak buat bila hati aku mengerakan minda luar sedar membelakangi aku. Mendorong aku menerokai yang baru. Tinggalkan yang lama seketika dan kembali apabila aku sudah kebuntuan. Sekiranya aku fokus, mungkin aku sudah berjaya menyiapkan manuskripku satu persatu. Manuskrip yang pernah aku minta sahabatku untuk membacanya dan mereka sangat menyukai agar aku menyiapkannya dan contohnya semasa aku sambung pengajianku empat tahun lepas, manuskrip itu sudah hampir ke penghujung, namun sehingga kini ianya masih tidak pernah berkesudahan.
Tolong tenangkan hatiku, lapangkan dadaku. Semua itu sudah aku temui tapi satu yang aku gagal iaitu untuk FOKUS...
Aku perlu FOKUS...!!!

Khamis, 13 Disember 2018

Petua Ubat Batu Karang

Ramuannya

madu lebah, dan jintan hitam.Tumbuk jintan hitam hingga lumat kemudian campurkan jintan hitam ke dalamnya dan gaul sampai sebati.Campurkanlah ramuan ini ke dalam air hangat dan diminum.

Selamat mencuba

Lamunan Seorang Pencinta

Manusia belajar sakit, untuk mengenal sihat,aku belajar sakit hati, untuk mendapatkan cinta sejati.

Kasi Laju Sket..