Ahad, 13 November 2016

Almond Untuk Bibir Pink


Lupakan manuskrip yang lum siap. 
Cuba pula petua nak cantik. Kadang2 kita tak sedar di sekeliling kita banyak bahan alami yang sesuai dijadikan petua atau bahan untuk kecantikan dan penjagaan kesihatan yang lain.
Masuk ke dapur nampak badam. Jom check apa guna buah badam yang kita kerap kunyah atau rasa dalam masakan kuih atau kek kita. Siapa sangka ada khasiatnya yang kita tak terfikirkan selama ini.
Cara-caranya  ambil 2 biji badam dan rendam dalma air semalaman. Paginya, buang kulit dan grind hingga hancur dan jadikan paste. Kemudan campur 1 sudu susu dan gaul sebati sehingga jadi 'thick paste'.
Urut lembut bahan bancuhan itu di bibir selama 5 minit. Dan biarkan di bibr anda untuk 10-15 minit. Kemudian bilas dengan air sejuk. Ini adalah salah satu cara 'home remedy' untuk dapatkan bibir yang kelihatan pink natural.

Jumaat, 5 Ogos 2016

Disebalik email

Dia hadir seketika. Melewati sebaris ayat,  di titip kiriman ke email yang telah lama tidak kelihatan beritanya. Tiba-tiba di suatu petang dia muncul mengetuk skrin telefon kecil miliknya.
Degupan jantung terus berirama rentak yang semakin gundah. Perkhabaran apa yang dibawa membuat hati dipagut keresahan.
Sudah hampir dua tahun dia tidak menerima berita dari pengirim email itu.
Petang itu ketenangan terusik melihat nama pengirim email itu. 

Khamis, 9 Jun 2016

Berhenti Sekejap.......!!!!!!!!!!!

Ada idea bernas untuk dikongsi ?
Saya sentiasa online di android saya :
email: put3bulan@gmail.com

Khamis, 18 Februari 2016

Sketsa Pagi jumaat

Setahun sekali mesti aku diserang demam. Tahun lepas aku dah lupa bila kali terakhir aku demam. Kali ini tanggal 17hb Febuari 2016 sekali lagi suhu badan aku meningkat sehingga 41°C apabila aku meletakan alat suhu berbentuk lidi warna kuning yang mengandungi raksa (merkuri)  di dalamnya ke bawah lidahku. Alat penyukat suhu badan berharga RM 1.80 sen yang aku beli di Farmasi Juara di Bandar Mentakab tahun 2002 lagi kusimpan  di dalam kotak peti kecemasan yang kubeli sama dari farmasi tersebut.
Berbalik kepada cerita demam kali ini ianya ternyata berbeza dengan demam yang kualami sebelum ini. Demam kali ini bukan sahaja suhu badan panas tapi dikuti dengan gigilan sehingga gigi-gigi aku juga turut berlaga.  Aku berselimut tebal dengan guna dua lapis comforter yang tebal dan tangan memeluk erat lutut.
Aku juga seorang yang penakut untuk menelan ubat tapi kali ini disebabkan tidak tahan dengan kegigilan yang teruk aku terpaksa membiarkan dua biji panadol melalui tekakku walaupun ianya terasa sukar dan kepahitan itu hampir tidak terasa.
Selepas 10 minit menelan ubat aku mula berpeluh dan berasa selesa. Aku boleh bangun ke bilik air untuk mandi dan mula berselera untuk makan. Nasi putih berlauk ikan goreng dan ulam pucuk betik celur cicah budu menjadi santapan yang enak.
Namun ianya hanya bertahan setakat 4-6 jam sahaja kerana suhu badan akan kembali meningkat selepas itu. Dari 17hb sehingga ke saat ini aku sudah menelan 6 kali ubat Panadol sebanyak dua biji setiap kali serangan. Aku bercadang untuk berjumpa doktor pada hari ahad lusa kerana klinik dibuka pada hati tersebut. Aku tidak mahu menganggu staff yang oncall pada hari cuti mingguan ini kerana aku rasa masih boleh bertahan.  
    

Rabu, 6 Januari 2016

Edit by asmah

Semenjak petang semalam, hujan turun tidak berhenti. Kadang-kadang agak lebat terutama sekitar tengah malam, tapi pagi tadi hanya renyai-renyai sahaja dan berhenti sekitar pukul 7.00 pagi. Semenjak petang semalam juga Aira gelisah di pembaringan. Sekejap dia berpusing ke kiri dan ke kanan, kadang-kadang dia meluruskan badannya dan kemudian tidur memeluk lututnya. Ada waktunya dia bangun menyandar tubuhnya di kepala katil dan kemudia dia meluruskan semula badannya ke atas tilam empuk bercadar kuning air warna kegemaranya. Semenjak dari pukul 2.00 pagi lagi setelah dia terjaga disebabkan oleh gangguan telefon, Aira tidak mampu lagi melelapkan matanya. Dia memandang ke arah jam di tepi katilnya. Oh! Sudah pukul 8.15 pagi rupanya. Dan dalam jangkamasa 6 jam lebih juga matanya terkebil-kebil seperti cicak berak kapur. Pelbagai usaha dilakukan agar dapat melelapkan mata untuk seketika tetapi tidak berjaya. Kenapalah susah sangat ni. Nak dikatakan dia sudah cukup tidur tidak juga kerana dia masih menguap berkali-kali.

@ Perlukisan watak keadaan/masa/suasana agak bercelaru.

Semenjak petang semalam hujan turun tidak berhenti. Kadang-kadang lebat, ada ketika renyai-renyai sahaja.   Sejak petang semalam Aira gelisah di pembaringan ( dia tidur awal ke?) Dia tidak boleh melelapkan mata,  Hari semakin melewati tengah malam, matanya masih juga tidak mahu terlelap, sekejap, dia berpusing kiri dan kanan, ada waktunya dia meluruskan badan.  Kemudian dia cuba tidur memeluk lututnya sendiri.  Namun, matanya tidak juga mahu terlelap.  Dia bingkas bangun dan duduk di birai katil.   Waktu sudah menganjak ke pukul 2.00 pagi.  Dia masih juga tidak boleh melelapkan mata. 

Masa terus berlalu begitu sahaja.  Cahaya matahari pagi sudah menjengahkan sinarnya melalui celahan tingkap yang ditutupi kain langsir berwarna tanah.  Matanya menyinggah jam yang terletak di meja solek.  Sudah pukul 8.15 pagi.  Sahlah semalaman dia tidak tidur.

Kasi Laju Sket..